Isnin, 25 Februari 2013

D.A.T Di Mana...

D.A.T... Sebuah Band Alternative
Logo band D.A.T
Dari kiri... Badin, Apai,  Sham dan Ali anggota band D.A.T

Mengibas kembali era 90an terutamanya pertengahan 90an, tika rock dan alternative menguasai pasaran muzik tempatan . Pelbagai nama band alternative muncul, ditambah pula band pop rock ketika itu ada juga yang mengubah hala jenis muzik mereka hanya sekadar untuk mengikut rentak muzik masa itu. Begitulah aliran dan musim muziik arus perdana di Malaysia. Cuba imbas kembali (sekadar mengenang sedeikit) dari era rock dari 80an (lebih jelas lagi dari pertengahan 80an) membawa ke awal 90an kemudian era dangdut, era rock, era irama nasyid, era pop ballad, era rap, era K – Pop dan macam-macam lagi. Semua era itu menjadikan industri kita menghala ke satu paksi yang sama….’no comment’.
                Bukan tu yang hendak shaqmetal catatkan menerusi ruangan ini tetapi cuba mengimbau kembali detik alternative atau era alternative suatu waktu dahulu. Bila mendengar semula CD sebuah band alternative waktu itu… band D.A.T  membawa kembali ingatan shaqmetal ke tahun pertengahan 90an.
                D.A.T sebuah band alternative yang ditubuhkan untuk menyemarakkan lagi industry muzik waktu itu tampil dengan album sulung mereka yang diterbitkan dalam tahun 1996 diberi judul ‘Kera Sumbang’. Memang jalur muzik mereka kena dengan waktunya namun pendedahan mereka yang cukup mengejut juga membawa kesan pada kelahiran album tersebut, namun itu bukannya intipati catatan ini. Apa yang hendak shaqmetal  kongsikan di ruangan ini ialah album alternative mereka itu.
                Album yang diterbitkan oleh To’ki dan Jack FTG itu memuatkan 10 buah lagu yang secara amnya menarik untuk dinikmati. Lagu-lagunya tidaklah terlalu berat jalur alternative nya, namun cukup jelas itu adalah jalur muzik alternative.
                Antar lagu yang dimuatkan dalam album tersebut ialah Kera sumbang, Biralah aku menyintaimu, Kota dua, Kekasih lama, Seri kota kelam, Destinasi rindu, Cerita sebuah cinta, Cuma kenangan, Tanah air api angin, dan Biar ku semdiri. Kebanyakkan lagu yang dimuatkan dalam album sulung D.A.T ini sedap didengar seperti lagu Kera sumbang, Biarlah aku menyintaimu, Kekasih lama, Seri kota kelam,  Destinasi rindu dan Cerita sebuah cinta.
                D.A.T yang dianggotai oleh Badin (drum), Apai (vocal /gitar), Sham (bass) dan Ali (gitar). Setakat hadir dengan 1 album – Kera Sumbang, D.A.T selepas itu menghilang entah kemana? Dengan album yang agak menarik dan lagu-lagu alternative ‘simple’ yang sedap di dengar waktu itu rasanya adalah satu pembaziran penampilan lantaran sekadar hadir sekali sahaja menghias wajah muzik arus perdana  kita waktu itu.
                Kalau kita dengarkan semula lagu-lagu dari album Kera Sumbang itu, melodinya cukup simple santai atayu relax namun bunyi alternativenya jelas dan sedap itu didengari. Bunyi yang tidak terlalu grunge itu rasanya sesuai untuk pendengar kita di Malaysia waktu itu. Apapun sekiranya bunyi rif gitar yang lebih grunge sedikit, serta drum yang lebih ‘crunchy’ akan menjadikan bunyi alternative yang sedap dan menarik untuk didengar.  Untuk sebuah album pertama rasanya memadailah bunyi yang sedemikian.
                Kesudahannya D.A.T hilang begitu sahaja dan kemana perginya D.A.T? Apa mungkin D.A.T akan tampil semula untuk tampil dengan album baharu mereka atau mereka tampil cuma seketika. Sayang sekiranya bunyi yang ditampulkan sedemikain sekadar hadir sekelip mata dan seterusnya hilang, rasanya andai D.A.T masih terus memperjuangkan muzik yang mereka anuti itu mungkin bunyi alternative yang lebih indah mampyu diciptakan yahhhhh mungkin gabungan bunyi gothic dengan alternative atau meneylit element-element punk, ska atau apa-apa saja dalam muzik mereka, itu sekadar angan-anagn shaqmetal sahaja. Realitinya D.A.T sudah sekian lama menghilangkan diri tanpa dapat dikesan… kiranya ada ahli band D.A.T yang terbaca catatan itu, shaqmetal sekadar ingin bertanya, “ Apakah nawaitu – jauh disudut hati  D.A.T tidak ada sekelumitpun rasa untuk muncul semula dalam arena arus perdana muzik tempatan lagi? Dengan bunyi dan melodi yang serupa… alangkah baiknya sekiranya kita mampu kembali menikmati hasil atau buah tangan terkini D.A.T … mungkinkah….?
Kera Sumbang... album sulung D.A.T

Selasa, 5 Februari 2013

Myrath


...berkenalan dengan Myrath


        Mungkin nama Tunisia agak jarang dan kurang dikenali sebagai wilayah aktif yang menghasilkan band metal, namun begitu ia bukanlah alasan untuk menidakkan orang-orang Tunisia untuk berkarya terutamanya dalam muzik metal. Nama X-Tazy mungkin tidak dikenali dalam kalangan peminat metal tempatan tetapi di Tunisia ia telah memberi satu impak yang cukup mengujakan. Band yang ditubuhkan dalam tahun 2001 dan berasal dari wilayah Ezzahra, Tunisia itu asalnya menggunakan nama X-Tazy kemudian menukar nama itu kepada nama yang lebih gah bunyinya – Myrath. Dari saat itu X-Tazy menjadi Myrath tampil dengan muzik progressive metal.
              Mereka bermula dengan sebagai band remaja yang menyanyikan lagu-lagu cover  dan ditubuhkan oleh  Malek bin Arbia ketika Malek berusia 13 tahun ketika itu. Dalam beberapa tahun band tersebut terus berkembang  dan tampil dengan stail muzik progressive metal dan masih kuat dengan pengaruh orientalnya. Mereka terus mekar dan kini menjadi sebahagian daripada komuniti prog-power metal yang disegani di peringkat antarabangsa.
       Kini Myrath telah pun menyertai komuniti prog-power metal antarabangsa dengan membuat persembahan dipentas ternama  dan antarabangsa baik di festival metal antarabangsa yang ternama. Dari sebuah band prog-power metal mereka terus memperkukuhkan lagi identiti mereka yang berasal dari timur tengah dengan menambaihbaik stail muzik mereka menjadi oriental metal. Ini menjadikan mereka lebih menyerlah dengan stail atau gaya oriental timur tengah yang mengabungkan ritma oriental, skala dan harmoni yang jelas menampakkan pegangan muzik mereka.
           Album pertama mereka berjudul Hope dirilis dalam tahun 2007 manakala album kedua pula diterbitkan dalam tahun 2010 yang diberi judul Dssert Call. Dalam tahun 2011 mereka sekali lagi meriliskan album studio penuh yang ketiga dengan judul Tales Of The Sands. Sebelum tampil dengan album penuh mereka pernah mengeluarkan sebuah demo – Double Face dalam tahun 2005 dan dirilis di Tunisia sahaja.
             Myrath dianggotai oleh Malek Ben Arbia – guitar (dari 2001– sekarang), Zaher Zorgati – vokalis utama (dari 2007– sekarang), Elyes Bouchoucha – keyboard (dari 2003– sekarang, vokalis utama (2007), Anis Jouini – bass (dari 2006–sekarang) dan Morgan Berthet – dram (dari 2011–sekarang). Antara yang pernah menganggotai band Myrath pula ialah Walid Issaoui – guitar (2001–2003), Fahmi Chakroun – dram (2001–2004), Saif Ouhibi – dram (2004–2011), Zaher Hamoudia – bass (2001–2004), Tarek Idouani – vokalis utama (2001–2003) dan Piwee Desfray – dram (2011).
Cover album Hope (2007) Myrtah
Cover album Dessert Call (2010) Myrath
Cover album Tales Of The Sands (2011) Myrath
Kronologi Demo / Album Myrath

2005       -              Double Face (demo)
2007       -              Hope (Album studio penuh)
2010       -              Dessert Call (Album studio penuh)
2011       -              Tales Of The Sands (Album studio penuh)

Jumaat, 1 Februari 2013

Stephan Forte - The Shadow Compendium


Stephan Forte...  gitaris Adagio
Cover album The Shadow Compendium - Stephan Forte...
     Stephan Forte, antara nama besar dalam arena metal antarabangsa dikenali dengan projek solonya dan juga adalah bekas anggota band melodic progressive metal – Red Circuit dan menganggotai band progressive metal (melodic progressive metal) yang berasal dari Peranchis – Adagio. Band yang diasaskan oleh Stephan sendiri itu ditubuhkan dalam tahun 2001.
     Projek solo Stephan Forte merangkumi sebuah demo yang dikeluarkan dalam tahun 1996 berjudul - Vission, album penuh yang telah dikeluarkan dalam tahun 2011 – The Shadow Of Compendium dan juga sebuah DVD yang diterbitkan dalam tahun 2004 - Underworld - Solos and Licks. Bersama bekas band  Red Circuit, Stephan Cuma sempat menerbitkan sebuah album studio penuh dalam tahun 2006 yang berjudul Trance State. Bersama dengan bandnya sendiri Adagio, Stephan setakat ini (artikel ini ditulis) telah mengeluarkan 5 buah album penuh iaitu – Sanctus Ignis (album penuh studio, 2001), Underworld (album penuh studio, 2003), A Band in Upperworld (live, 2004), Dominate (album penuh studio, 2006) dan Archangels in Black (album penuh studio, 2009). Untuk projek terbaharu 2013 mereka dijangka mengeluarkan album studio terbaharu mereka.
     Projek solo Stephan Forte di bantu oleh sessionis Franck Hermanny untuk gitar dan Kevin Codfert untuk keyboard, piano dan drum programming. Manakala pemuzik undangan pula ialah Jeff Loomis – gitar, Mattias “IA”  Eklundh – gitar, Glen Drover – gitar, Derek Taylor – gitar dan Daniele Gottardo – gitar. Semua pemuzik session dan undangan itu adalah untuk projek album solo The Shadow Compendium.
   Stephan Forte dilahirkan di Peranchis pada 16 November 1978 merupakan seorang pemuzik yang aktif serta pandai bermain peralatan muzik seperti gitar, keyboard, piano dan programming. Kebanyakkan projek atau muzik yang diolah oleh Stephan lebih menjurus pada sub genre symphonic metal, progressive metal dan neo-classical metal. Stephan mula terlibat, aktif dan serius  dalam dunia muzik sejak tahun 1996.
     Berikut adalah senarai demo, DVD dan album solo Stephan Forte ;
     i.           Visions (demo, 1996)
     ii.         Underworld - Solos and Licks (DVD, 2004)
     iii.        The Shadows Compendium (2011)

     Lagu –lagu (instrumental) yang dimuatkan dalam album  The Shadow Compendium.
     1.            The Shadows Compendium [feat. Jeff Loomis & Franck Hermanny]
     2.            De Praestigiis Daemonum [feat. Mattias IA Eklundh]
     3.            Spiritual Bliss
     4.            Duat [feat. Glen Drover]
     5.            Sorrowful Centruroide [feat. Derek Taylor]
     6.            Prophecies Of Loki XXI
     7.            I Think There's Someone In The Kitchen [feat. Daniele Gottardo]
     8.            Improvisation On Sonata 14, C # Minor - Op. 27 No 2
     9.            Eien No Kizuna (Japanese bonus feat. Andy James)
Stephan Forte... bukan Steve Vai.